Bagaimana Perfeksionisme Membunuh Pengusaha Online

online

“Tidak, saya belum siap untuk melepaskan …. (isi yang kosong di sini dengan ezine, ecourse, ebook, blog, situs web, dll.) karena belum cukup siap. Saya perlu … (isi dengan alasan Anda di sini: lakukan lebih banyak pekerjaan di atasnya …. sudah diedit …. tinjau copywriting, dll.)”

Berapa kali pernyataan serupa keluar dari mulut Anda? Saya tahu bagi saya bahwa  panenslot69 itu terjadi lebih sering daripada yang ingin saya ceritakan. Saya seorang perfeksionis yang sedang memulihkan diri yang biasa mengucapkan beberapa variasi kalimat di atas dengan sangat teratur.

Apa yang saya temukan dalam waktu saya sebagai pengusaha Internet adalah bahwa kebutuhan saya akan kesempurnaan dalam produk atau materi pemasaran saya hanyalah alasan lain untuk menunda-nunda. Yap, ketika saya mencoba dan meyakinkan diri sendiri bahwa ebook membutuhkan lebih banyak pengeditan salinan atau bahwa situs web saya hanya membutuhkan beberapa halaman lagi untuk membuatnya mengatakan apa yang saya inginkan, yang saya lakukan hanyalah membuat alasan yang masuk akal untuk menunda sesuatu untuk beberapa hari lagi, atau bahkan berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Mengapa? Karena kelambanan itu aman — Anda tidak menempatkan diri Anda di luar sana ke dunia untuk menghadapi kemungkinan kritik. Namun, semakin lama Anda memaafkan diri sendiri untuk tidak mengambil tindakan, semakin sulit membangun bisnis dan menciptakan jenis kehidupan yang Anda inginkan untuk diri Anda sendiri.

Jangan biarkan diri Anda jatuh karena alasan palsu Anda sendiri. Berhentilah menunggu kesempurnaan. Itu tidak akan pernah tiba. Lebih baik melepaskan sesuatu yang mungkin tidak sempurna daripada tidak melepaskan sama sekali. Berapa banyak uang yang dapat Anda hasilkan dari sebuah ebook yang tidak diketahui siapa pun? Terakhir kali saya periksa, tidak banyak!

Tentu, Anda mungkin berada di bawah pengawasan perfeksionis lain di dunia Internet yang dengan gembira menunggu untuk mencabik-cabik Anda dengan menunjukkan kesalahan Anda. Ucapkan terima kasih kepada mereka atas umpan balik konstruktif mereka, buat catatan koreksi, dan biarkan kritik jatuh dari Anda seperti air dari punggung bebek. Dalam pengalaman saya, para kritikus yang memiliki waktu luang untuk menunjukkan kekurangan orang lain sebenarnya tidak berbuat banyak dengan kehidupan dan bisnis mereka sendiri. Itu sebabnya mereka memiliki waktu luang untuk mengoreksi kesalahan orang lain.

Seluruh gagasan tentang bagaimana perfeksionisme menahan saya diilustrasikan dengan tepat pada konferensi Coachville yang saya hadiri beberapa tahun lalu. Almarhum Thomas Leonard, pendiri Coachville, telah membawa ke atas panggung seorang pengusaha Internet yang sangat sukses untuk berbicara kepada kami tentang bagaimana dia menemukan produk hebat untuk dijual secara online dan proses yang dia gunakan untuk mengungkap target pasar yang lapar yang akan membayar mahal untuk itu. bahan yang dia jual. Kami semua diberi selebaran 12 halaman dari surat penjualan panjang yang digunakan untuk menjual produk, dan banyak dari kami membuat catatan.

Namun, saya perhatikan orang di sebelah saya, seorang insinyur, tidak mencatat. Alih-alih, tampaknya dia sedang membaca surat penjualan dan membuat koreksi tata bahasa dan tanda baca. Dia menghilang selama istirahat berikutnya, dan ketika saya kembali ke tempat duduk saya setelah itu, saya menemukan bahwa dia telah kembali juga, tetapi tampaknya sangat gelisah.

Tanpa menunggu undangan, dia melanjutkan untuk memberi tahu saya apa yang terjadi selama istirahat yang membuatnya sangat kesal. Dia menunjukkan kepada saya salinan surat penjualannya dan koreksi yang telah dia buat dan mengatakan bahwa dia pergi ke pembicara selama istirahat dan menawarkan untuk memberinya koreksi pada surat penjualan. Pembicara melihat dan mengatakan kepadanya, “Tidak, terima kasih.”

Insinyur itu tidak percaya bahwa pembicara ini tidak akan mengambil keuntungan dari semua pekerjaan yang telah dia lakukan untuk memperbaiki salinan penjualan. Insinyur itu menganggap pembicara agak bodoh dan tampaknya memberi tahu pembicara bahwa dia picik untuk tidak mengambil keuntungan dari koreksi yang ditawarkan.

Pembicara memberi tahu insinyur bahwa surat penjualan yang dipermasalahkan menghasilkan $67.000 per bulan dalam penjualan dan bahwa dia tidak berniat “memperbaiki” hal yang baik. Lebih lanjut, pembicara menjelaskan bahwa karena dia telah bekerja sangat keras untuk menyusun kata-kata dari surat penjualan dan bahwa surat itu menghasilkan begitu banyak penjualan sehingga dia bodoh untuk mengotak-atik bagian mana pun darinya.

Rupanya insinyur meninggalkan percakapan dengan pembicara dengan gusar dan kembali ke tempat duduknya, masih menguap, dan masih yakin bahwa pembicara melakukan kesalahan besar dengan tidak mengikuti saran penyuntingan salinannya. Insinyur itu begitu dibutakan oleh kebutuhan untuk menjadi sempurna dan benar sehingga dia menghalangi jalannya menuju kesuksesan online. Saya yakin hari ini bahwa dia masih mengubah salinan penjualannya atau produknya dan belum melakukan apa pun dengan bisnis pembinaan.

Jadi, kamu mau jadi yang mana? Insinyur dengan surat penjualan yang benar secara tata bahasa yang tidak pernah melihat cahaya hari, atau pengusaha Internet yang menghasilkan $67.000 per bulan dari produk yang memiliki surat penjualan dengan kesalahan tata bahasa dan tanda baca?

Jangan biarkan kebutuhan Anda untuk menjadi sempurna menahan Anda lebih lama lagi dari mengambil tindakan yang Anda butuhkan untuk merilis produk atau layanan Anda ke dunia. Dalam kebanyakan kasus, mengambil tindakan, meskipun mungkin sedikit cacat, selalu lebih baik daripada tidak ada tindakan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.